Reviews for È più che una passione
Guest chapter 49 . 7/8
Gila, Josef sumpah hilarious banget di sini. Tapi dia untung jelasin kalau keluarga mereka beda. Pasti ya ada sisi dari Josef yang bikin Katharina juga tertarik tapi dia tetep aja sih walau suka kebebasan masih sayang sama diri sendiri. Masih inget sama keluarganya. Dia kan waktu itu masih belasan tahun. Wajar kalau misalnya masih takut melakukan apa apa karena inisiatif sendiri (termasuk seks di luar nikah karena saling cinta), nanti kalau keluarganya tahu bisa marah. Dia mungkin nggak mau anaknya khilaf kek dia dulu, kelihatan banget dia masih tetep sama agamanya walau lebih bebas dibanding dulu.

Heinrich juga pas remaja udah mulai ngebangkang sama orang tuanya, mulai nggak percaya. Dan udah kepengen aja dia ikut kelompok gituan demi dapat cewek muda. Hahahahaha...kali aja ya dia tahu dari temen temennya yang udah melakukan itu, termasuk si anak tetangga. Atau ada temennya cerita kalau orang tuanya nggak seks kudus atau apalah. Makanya dia juga mikir wah orang tuanya pasti gitu. Silke sama Anke ya percaya aja sih mereka berdua. Soalnya juga mereka masih tergolong muda jadi ya semua bakalan mereka serap gitu aja.

Ditunggu ceritanya yang lain, tetap semangat dan stay safe selalu Cece!
tomo chapter 48 . 7/8
Sebenernya nggak semua apa yang ortu kita cerita bener. Bisa aja ortu kita merasa bersalah atas masa lalunya terus mereka tutupin. Bilang dulu nggak pernah ini itu padahal kita nggak tahu sebenernya mereka gimana. Tapi ngerti juga sih kenapa ortunya Steinberger bersaudara begitu kelakuannya. Kan waktu itu agama kuat dan mereka dibesarkan dengan agama juga. Mereka ngajarin agama dan moral ke anak anaknya supaya dianggap bisa ngurus anak kayak orang tua lain. Tapi ya kan apa yang dikatakan orang tua nggak semua bener di mata anak. Makanya mereka ngelawan.

Akhirnya ya Minne untung jujur juga dan mungkin jelasin kalau mereka begitu karena saling cinta, jadi ya. Anak anaknya punya pandangan baru soal kehidupan dan jalan di jalan masing masing mereka semua. Walaupun Gereon dibandingkan sama saudara saudara dia milih jalan yang agak nyeleneh sih. Atau mungkin emang dia punya circle beda sama yang lain makanya kepengaruh? Si Hannes pasti kek kewalahan lihat adiknya pada kek gitu kelakuannya. Terutama Sven sama Gereon sih yang paling mengejutkan. Kayak udah tumbuh besar bareng bareng eh nggak tahunya gedenya jadi kek begitu kelakuannya.

Aku baca yang selanjutnya ya...
tomo chapter 47 . 7/7
Lena ini kan dari yang aku tahu dia orangnya kalem banget kalau ngehadapi situasi apapun. Walaupun itu sulit. Bukan tipe yang harus ngehadapi langsung gitu aja. Kalau misalnya dia sampai ngomong pakai bahasa yang harsh itu artinya dia marah banget sampai bener bener nggak bisa tahan. Ini kan juga kedua kalinya dia mencoba menjalin hubungan sama Heinrich lagi setelah sekian lama. Jadi, wajar aja sih kalau misalnya adegan intimnya dari sudut pandang Lena kek berasa awkward banget. Namanya juga memulai dari awal dengan sosok masing masing yang banyak berubah setelah lama gak ketemu. Heinrich dia udah sadar dan makin berusaha buktiin kalau dia nggak akan nyakitin Lena lagi seperti dulu.

Kadang emang gimana ya, jodoh bener bener nggak nyangka. Kita suka attached sama seseorang secara emosional walaupun kita juga merasa sakit hati pas dia ada. Mau pisah pun berat, dan ujungnya malah sadar kalau orang itu penting buat kita. Kita cuma percaya sama orang itu. Ya kayak Lena ini, selain Heinrich nggak mau jujur dia juga takut mengalami hal sama kayak ibu dan ayahnya dulu. Dia nggak mau nanti anaknya tumbuh dewasa tanpa papa mama. Baik Heinrich sama Lena juga pasti berusaha move on ke orang lain tapi nggak bisa sama sekali karena ya rasa aman yang mereka cari ada di diri mereka masing masing. Susah ditemuin di orang lain. Buktinya aja Lena walau doi usaha move on tapi tetep cemburu bayangin Heinrich sama orang lain.

Ditunggu cerita lain dan stay safe selalu. Tetap semangat, Cece! XD!
tomo chapter 46 . 7/3
Marianne aku pikir sebelumnya ini, ya nasibnya bakalan lebih baik kalau dibandingin Liesl sama Lieselotte. Apalagi Heiner itu emang kek bener bener pria idaman dia banget kan ya. Udah ganteng, bisa nyambung sama dia, terus hot daddy ala di buku novel yang dia suka baca. Ada kemungkinan bakal hot di ranjang lagi. Marianne pas dia ngerasain sendiri apa yang digambarin di buku buku novel Groschenroman itu malah jadi malu sendiri. Kadang ya gitu sih emang kalau misalnya kebanyakan baca novel terus ngerasain yang diceritain di situ beda sama yang di RL malah jadi awkward model Marianne ini.

Ahelah buset. Ada referensi Cialis segala. Hehehe...dah temen temennya Heiner emang dah pada ngeri ngeri sedap omongannya. Buat yang masih perawan jadi malu sendiri dan rada gimana denger omongan kek gitu. Jadi nyesel juga kenapa kok dia bisa bisanya sok berani kayak begitu. Kan karena Heiner orangnya di luar kalau dia di ranjang itu serius, mungkin Marianne mikirnya dia paling kaku. Nggak tahu banyak lah soal seks. Eh nggak tahunya pada getol ngomong kayak gituan. Beneran nggak nyangka sumpah.

Ditunggu cerita lainnya ya. Semangat terus dan stay safe selalu, Cece!
tomo chapter 45 . 6/30
Emang bener kadang kadang itu cobaan yang kita hadapi akan sebanding sama anugerahnya. Lena itu udah dari kecil kehilangan ayahnya, terus kehilangan ibunya juga. Ibunya juga dulu keguguran berkali kali karena ulah kelompok sayap kanan yang dia ikuti. Terus dia ketemu sama Heinrich Eitzinger yang ternyata dia itu pernah jadi sayap kanan juga. Udah gitu Heinrich nggak mau jujur, dan akhirnya dia masuk antifa buat melupakan Heinrich terus coba deketin Stephan Chen buat mengubah nasibnya. Lena ini takut akan berakhir tragis seperti ayah dan ibunya yang nggak bisa lama dengan anak anaknya, dia juga pasti pengen anaknya punya keluarga yang lengkap sampai mereka dewasa.

Tapi ya emang dari awal Lena udah cinta sama Heinrich dan percaya sama dia makanya susah buat ninggalin dia untuk orang baru. Heinrich emang mungkin nggak baik karena biarin anak Lena gugur sama nggak mau jujur soal masa lalu dia. Cuma ya gimana lagi hatinya udah terlanjur sama Heinrich. Heinrich juga udah janji akan jadi orang yang lebih baik buat Lena. Apalagi Heinrich juga orang yang bantu Lena secara nggak langsung untuk mencoba berdamai dengan dirinya sendiri dan semua masa lalunya. Selain mereka lebih punya ikatan kultural, mereka juga sama sama merasa butuh tempat pulang dan kehilangan arah makanya bisa lebih paham satu sama lain.

Ditunggu cerita yang lainnya. Terus menulis dan tetap semangat Cece. Stay safe selalu!
tomo chapter 44 . 6/28
Ampun deh Wilma modern jadi selebgram daddy kink. Mana pasti postingannya soal pria pria hot pula. Ya ampun dah sumpah ya. Kayaknya buat muasin daddy kinknya dia udah deketin banyak cowok deh termasuk Siegbert walau akhirnya dia merasa kalau dia nggak hot. Akhirnya dia balik lagi ke Volker walau Volker nggak suka kalau dia doyan party, terus suka post aneh aneh di socmed. Volkernya di sini lebih santuy sih cuma tetep aja posesifnya ada terus. Wilma versi modern juga mungkin karena daddy kinknya ya, jauh lebih gila.

Dia udah ada fantasi liar dan bahkan sampai post konten daddy baby kink. Sampai agresif banget sama Volker dan bener bener pasrah mau diapain aja. Adegannnya panas bener ini. Ya sebenernya Wilma ini juga udah ada mikir yang enggak enggak pas pertama ketemu Volker. Cuma kan dianya juga ya gitu suka thirsty sama cowok lain sebelum jadi sama Volker. Belum lagi Volker juga nyebelin makanya kek Wilma sempet kek turn off gitu. Kayak merasa masih banyak cowok yang lebih hot daripada si Volker. Tapi ya udah kesengsem juga mau gimana lagi, susah sih ya hehehe...

Ditunggu cerita lainnya ya. Stay safe selalu dan semangat terus nulisnya! Chayoo!
tomo chapter 43 . 6/27
Akhirnya ditulis juga ceritanya dalam sudut pandang Katharina. Kalau kemarin kan lebih ke Josef dan gimana perasaan dia pas ketemu Katharina. Katharina mungkin ya selain mikir kalau Josef itu tampan menurut dia, dia juga suka sama gimana cara dia menikmati hidup. Awalnya pasti dia rasanya juga canggung lah lihat Josef yang ngajak dia melakukan hal hal yang nggak pernah dia lakukan. Bahkan mungkin orang tuanya larang atau nggak pernah ngajarin itu sebelumnya. Dari Josef itu dia pelan pelan bisa belajar sisi baru dari kehidupan. Dia jadi merasa hidupnya lebih bebas, karena udah keluar dari standar kehidupan baik menurut keluarganya.

Pas melakukan adegan intim sama Josef itu dia mulai ragu dan mempertanyakan sebenernya dia itu dosa apa enggak. Apalagi mereka kan nggak pakai pengaman jadi ada kemungkinan dia hamil di usia muda. Bisa nggak dia handlenya, walau Josef juga kurasa gitu2 tanggung jawabnya ada sih. Dia sebenernya juga merasa bersalah sih dengan keputusannya buat berhubungan sama Josef dan ikut alurnya dia. Mungkin sebenernya kebebasan itu yang Katharina selama ini cari dan nggak dapat dari lingkungan sekitarnya.

Ditunggu ceritanya yang lain ya. Keep writing dan stay safe selalu, Cece!
tomo chapter 42 . 5/15
Jadi sebenernya si Josef sama Katharina ini awalnya fans sama idola. Cuma ya mungkin Katharina agak kecewa kali di awal pas ketemu si Josef pertama kalinya. Kan mungkin dia mikir kalau Josef tuh ya emang pacar idaman lah. Halu halu ala anak remaja yang pengen nikah sama idolanya. Tapi kenyataannya mah walau keliatannya Josef itu tipe dia, Josef itu teenage yippster gak tahunya. Sampai diajak ke perkumpulan muda mudi sayap kiri. Tapi ketemu orang yang punya pandangan beda soal kehidupan bisa buat Katharina malah jadi melihat sisi lain yang selama ini belum dia eksplor. Contohnya nonton konser, terus FKKan, pakai baju sesukanya. Jadi dia sedikit merasa liberated lah di sini.

Aku penasaran kira kira gimana ya reaksi orang tuanya Katharina pas tahu anaknya berubah gitu. Maksudnya kan selama ini dididik secara konservatif eh. Nggak tahunya ketemu si Josef langsung deh berubah, pas tahu soal Josef juga pasti ortunya di rumah perang rumah kesakitan. Itu anyway kan aku mikirnya awalnya Josef dari namanya ya. Biasanya orangnya gentle gitu terus dia juga menyenangkan dan punya selera humor walau serius. Eh nggak tahunya mainnya kek gitu, ngajak ngajak ke apartment buat di rayu rayu ganas pula itu dia rayunya. Terus buas banget pula, aku jadi Katharina sih juga merasakan hal sama.

Udah kondisi begini. Takut dimarahin ortu. Mau kabur juga segan karena emang terlanjur nyaman sama Josef tapi dia tiba2 jadi begitu. Kok ngeri ya itu bahasanya Josef juga sumpah, pantesan si Katharina juga kek merinding hehehe...anyway nice drabble Cece! Tetap semangat nulisnya dan stay safe selalu!
tomo chapter 41 . 4/23
Lotte kan juga masih remaja pas bergabung sama kelompok incel Austria Without Dating. Kayak dia masih belum ngerti menurut aku kenapa sih remaja remaja seumurannya pada pacaran sementara dia enggak. Makanya kemakan rayuan temannya buat ikut kelompok yang awalnya dia pikir positif karena embel embel tanpa pacaran itu. Biar dia fokus sekolah dsb, tapi ya ternyata kelompok itu merusak pandangan dia soal percintaan jiga. Untung aja dia sadar kalau dia masih perempuan normal yang sedang berkembang, makanya inisiatif sendiri buat keluar dari kelompok itu.

Dia bener bener mau jadi dirinya yang baru dari awal karena memang nggak betah sama kelompoknya dan sebenernya pengen juga punya kisah cinta yang sama dengan orang tua dan temen2nya di luar grup. Ada rasa penyesalan juga. Akhirnya tertarik juga sama Brinkmann dan mikir kalau temen temennya pasti juga nyesel buat kelompok yang semacam begitu dan nemu pasangan masing masing. Cepet banget mereka jadinya pas baru lima bulan ketemu padahal awalnya dia cuma mau cari kerjaan di tokonya Ebert Brinkmann buat nambah duit. Nggak kepikiran cari cinta tapi si Ebert kebetulan mirip cowok yang keluar dari buku Heimatliebe makanya dia tertarik dan mulai merasa bebas juga di tempat yang baru.

Ditunggu cerita mengenai tokoh tokoh lainnya atau mau buat cerita lain dari si Ebert sama Lotte juga boleh. Semangat terus nulisnya dan keep yourself safe, Cece! :)
tomo chapter 40 . 4/7
Heiner itu sama sih kayak tipikal laki laki buas yang lain kalau di ceritanya Cece. Pokoknya pas udah lagi kepengen banget dah sumpah ya itu langsung diajak ke hotel. Marianne kan pasti namanya juga anak cewek ya dijagain sama keluarga dia terus. Makanya wajar kalau dia kek kelihatan masih polos banget di sini. Ya walaupun dia juga terpapar sama konten konten yang macam begituan cuma kan nggak sama dengan kenyataannya gimana. Dia mah namanya udah percaya sama Heiner ya oke oke aja mau diapain juga, kali aja cuma mau diajak bobo unyu bareng. Ternyata tidak saudara saudara.

Kan aku selama ini mikir kalau Heiner itu lebih kalem dibandingin Heinz atau Ebert yang ada di seri sebelumnya. Tapi nggak tahunya dia mengejutkan juga. Malah buas banget. Kayak bilang buat aku puas padahal Mariannenya sama sekali belum berpengalaman juga. Terus mana Marianne juga awalnya kek ada inisiatif tapi ujung ujungnya malu malu sekaligus takut. Soalnya pertama kan ya baru pertama kalinya berhubungan intim ya jelas lah sakit. Kedua dia juga nggak nyangka kok cowoknya yang keliatan kalem kalem malah jadi beda begitu makanya takut. Mana disergap pas tidur kurang buas apa lagi dia. Kasihan, si Marianne pasti syok wajar sampai mukul-mukulin dan nangis. Kebangun caranya kek begitu. Sadis amat si Heiner hahahaha...

Ditunggu cerita lainnya ya. Chayoo dan semangat terus nulisnya.
tomo chapter 39 . 3/14
Lena bener bener masih polos sih pada saat itu. Dia kan ya namanya udah kehilangan keluarga semuanya dan nggak ada saudara atau apa yang bisa dihubungi Ce. Makanya si Lena gimana ya. Langsung merasa nyaman dan tertarik sama Heinrich karena dia bisa mendapatkan segala sesuatu yang nggak pernah dia dapat dari kecil. Kan ayahnya udah meninggal jadi Heinrich dianggap bisa gantiin sosok ayahnya dia. Dia juga emang udah yakin banget dan mantap rasanya mau kasih keperawanan sama Heinrich walau nggak tahu juga apakah Heinrich bakalan meninggalkan dia atau enggak. Yah namanya juga cinta pertama mau gimana lagi. Nggak semuanya berhasil kan ya cinta pertama itu.

Heinrich juga ngehe banget kelewat santuy cuy. Pakai berani bilang ke Lena nanyain apa dia menikmati apa enggak. Ya jelas enggak lah walau dia udah cinta sama Heinrich. Ini kan juga pertama kalinya mereka melakukan itu mana mungkin juga langsung nikmat ya ampun. Ngeselin banget dasar si Heinrich begituin Lena. Kasihan digombalin terus juga dan mana dia mikirnya juga frontal dan mau nguasain dia banget lagi. Tapi udah terlanjur sayang ya mau gimana.

Kutunggu cerita yang lainnya ya, maaf banget aku udah keburu ngantuk pas mau ngetik ini semalam. Semangat terus nulisnya!
tomo chapter 38 . 3/14
Aku awalnya mikir pas baca ini dari sudut pandangnya Lena sih, tapi pas udah dibaca sampai ujung baru ngeh itu dari sudut pandang Heinrich. Soalnya dibilang ada masa lalu yang kelam segala macamnya, jadinya aku keingetan sama Lena terus entah kenapa. Ternyata Heinrich juga menyesal toh ya udah buang buang masa mudanya buat hal hal yang nggak berguna kayak begitu. Itu kayak kesenangan sesaat buat dia yang buat dia nggak bisa melihat dunia lebih luas lagi.

Bisa dibilang Lena itu beneran gimana ya. Kayak membuka dunianya banget. Jadi sadar kalau imigran itu nggak seperti yang dia bayangkan selama ini. Dia bisa mencintai Lena bener bener bahkan dia nyesel udah melakukan banyak sekali hal yang nyakitin dia. Bahkan dia nggak peduli apa kata ibunya dulu. Tapi ya namanya anak muda gimana ya. Suka cari panggung gimana pun caranya dan merasa kalau misalnya mereka hidupnya begini begini aja. Untung aja dia bisa sadar dan tahu gimana cara mencintai seseorang tanpa melihat latar belakang dan segala macamnya. Cinta itu buta emang bener sih adanya ahahaha...

Ditunggu cerita atau drabble lainnya soal Heinrich. Puisinya by the way bagus. Berasa lagi baca curahan hati yang terpendam dari Heinrich buat Lena. Semangat terus nulisnya, ya!
tomo chapter 37 . 2/21
Yang kedua ini jadi semacam flash back atau prolog pas si Marianne sama Heiner baru kenal satu sama lain, ya? Ternyata emang udah dari awal sadar kalau mereka udah naksir satu sama lain. Tapi kayaknya dua duanya sama sama takut. Si Heiner takut kalau papanya Marianne bakalan marah besar. Sementara si Marianne takut kalau nanti Heiner sebenernya punya maksud tersembunyi gitu sama dia. Tapi untungnya sih mereka emang udah meant to be each other jadi mau bagaimana lagi ya ampun. Susah sih mau dipisahkan bagaimanapun caranya.

Sama bapaknya si Heiner nyinyir mulu karena Heinz ngepost lagu rap dan melakukan hal aneh lainnya. Tapi bisa beda gitu ya giliran sama anaknya jadi manis banget entah kenapa. Berani lagi rubrub di mobil gelap gelap. Awas aja tetiba papanya baru pulang dari kantor langsung ngegap anaknya lagi asyik masyuk sama si Heiner. Bisa marah besar. Untung dia sadar kalau misalnya bakal ada yang liat terus malah jadi gosip hot di kalangan selebriti dan pejabat. Makanya dia buru buru mau lanjutin di kamar saking nafsuannya. Gemes lihat si Marianne kek masih polos takut takut gitu sama Heiner. Tapi kalau ada di posisi Marianne sih aku juga bakalan takut terus sampai nangis. Which is wajar kok. Mana si Heinernya awalnya lembut tapi makin menjadi gimana Marianne nggak makin ngeri?

Ditunggu cerita lainnya ya, semangat terus dan keep writing Cece!
tomo chapter 36 . 2/20
Sebenernya si Heiner ini masalahnya separah apa sih sama Heinz Erlach sampai kepikiran mau merawanin anaknya dia? Sedendam itu kah. Tapi ya kalau aku lihat di sini perasaan si Heiner sama Heinz dan Marianne itu beda jauh kan ya. Sama Heinz boleh deh ribut terus di Twitter atau social media lainnya sampai jadi viral, TT terus endingnya akunnya dua duanya ke suspend gegara buat ribut melulu. Tapi sama anaknya bisa jatuh cinta tanpa tahu latar belakangnya kek gimana. Maklum sih kalau cinta itu buta. Jadi, ya begitu deh. Nggak tahu asal usulnya.

Kalau Heiner dibandingin sama cowok cowok sebelumnya macam si Heinz atau Ebert itu dia jauh lebih gentle sih. Cuma kata katanya dia kayak buas gimana gitu kalau aku baca. Malahan kesannya kek apa ya. Si Marianne kasihan kudu dapat cowok semacam itu. Ini keluarga bener bener deh kayaknya kena semacam kutukan atau nasib apes turun temurun. Pokoknya setiap dia punya anak gadis, anaknya pasti digarap orang duluan. Cuma ya si Lotte sama Liesl lebih beruntung sih di banding si Marianne. Marianne sama musuh papanya, nanti nggak kebayang sih bakalan kek gimana jadinya si Heiner. Bakalan dipanggang ngga sama Heinz? Buat extrasnya pas si Marianne hamil atau kegep papanya lucu sih, hehehe...

Ditunggu lanjutannya atau cerita soal pasangan yang lain. Ciayoo! Keep writing!
tomo chapter 35 . 2/1
Ini pasangan agak aneh dan unik sih kalau dibanding pasangan yang lain. Bahkan dibandingin sama Eberhard - Ludovica atau Sven - Leonie, ini kek beda aja auranya. Sumpah ya aku baca ini masih nggak nyangka ternyata Magda udah gede aja. Udah bisa jatuh cinta sama cowok yang lebih tua dan hot modelan mama dan neneknya dulu. Padahal aku juga di chapter chapter sebelumnya yang bahas tentang Leonie dan Magda lihat dia pas kecil lucu banget jadi anak anak. Kayak gemes gitu, nggak kerasa Magda sama anak anak karakter Cece yang lain udah kek anak aku sendiri aja lihatnya. Hahaha.

Bedanya sih kan kemarin di sudut pandangnya si Magda itu si Norbert lembut banget dan gentle kesannya. Mungkin karena Magda tuh nangkepnya kalau seks udah kek emang percaya dan cinta jadi sakit pun pasrah aja sih dia. Tapi namanya si Norbert kan cowok kan ya. Nafsu nggak bisa ditahan. Sumpah. Makanya di chapter ini jadi kek kaget gitu lihat Magda. Mana Norbert ini keknya udah kejar kejar dia dari lama lagi. Jadi wajar aja sih kalau misalnya dia buas mainnya sampai Magda udah pasrah gitu. Kek passionate banget ya mereka dua. Ahahaha.

Ditunggu cerita yang lain. Semangat terus Ce nulisnya! Chayoo!
49 | Page 1 2 3 .. Last Next »