Page 1: Jangan Makan Punya Orang

Bukannya gimana tapi gue ngebet banget pengen baca entry lain dari adek ileran gue. Semalem pas gue lagi di meja makan dipaksa ngabisin produk gagal gue, Dino pulang. Gengsi lah gue yang udah SMA masuk ke kamar adek gue dan terang-terangan baca petualangan dia ngelawan 'sang Diare'. Lagian karena dia bocah pemalu yang serius dan rajin membaca, gue ngga yakin dia bakal dengan senang hati mbiarin gue mbaca Buku Diare dia dan ngga protes waktu gue ngakak ngetawain pertarungan sengitnya. Jadi malam itu gue membatalkan hasrat gue buat baca lanjutannya. Sulit diakui tapi gue berakhir ngimpi penuh dengan sang Diare sampe entah gimana anak sekelas pada Diare gegara ujian Matiknya susah.

Esok paginya gue yang habis sahur langsung tidur lagi, bangun lagi dan langsung kebelet boker. Setelah semua keluar, dengan berat hati karna jadi lemes gue sholat subuh bareng Bapak yang emang selalu bangun pagi. Habis itu, gue yang sedang masa peralihan (udah lulus SMA tapi belum masuk kuliah) ngga ada kerjaan atau kewajiban jadi gue tidur lagi, membiarkan kedua adek gue mengantri mandi dengan lebih nyaman. Pas gue bangun lagi, Rani baru aja mbenerin dasi biru tuanya di lorong dan turun berderap ke bawah. Seperti biasa, dia bahkan nggak ngelirik gue yang baru keluar kamar dengan rambut acak-acakan dan bekas iler di mulut. Hahh… padahal dulu dia ribut pengen ikut gue ke sekolah waktu gue baru masuk SMA.

Well, lepas dari adik perempuan gue tadi, kamar Dino yang tepat didepan kamar gue langsung menarik perhatian. Dino udah disamper temennya dan pasti sekarang udah di sekolah sedang main kejar-kejaran atau nahan diarenya mungkin. Yang jelas dia nggak di kamarnya.

Gue masuk ke kamar dan bener aja, nggak ada orang. Dan syukurlah tu buku masih tergeletak di atas meja. Tapi posisinya berubah dikit. Mungkin tadi malem dia nulis entry terbarunya. Gue duduk dengan nyaman dan mulai membaca entry lanjutan Dino.

Hari ke-1

Kalo diinget-inget, semua pertarungan Dino sama sang Diare ini berawal dari seminggu lalu waktu Dino makan yoghurt nggak tau punya siapa di kulkas. Yah, waktu itu Dino emang ngga tau itu Yoghurt punya siapa tapi waktu Dino udah terjangkit sang Diare dan Ibu lagi ngelus-elus kepala Dino pas Dino lemes dan mules di kasur, Dino samar-samar denger mas Angga ketawa sambil bilang sesuatu tentang "Jangan makan yang bukan punya-nya."

Gue inget hari itu. Kalo nggak salah itu sekitar dua minggu lalu ya? Gue yang bête gegara Dino makan es krim sama coklat yang sengaja gue simpen buat nemenin begadang namatin FF XII, balas dendam dengan naroh Yoghurt kadaluarsa di kulkas. Gue ngerti bener tu bocah demen banget sama susu asem apapun jenisnya jadi kalo ada, pasti diembat. Jadi buat pembalasan, gue kasih dah itu. Gue ngga nyangka itu bakal jadi awal pertarungan sengitnya. Gue ketawa terus lanjut baca.

Sejak itu Dino sadar juga akhirnya. Kalo makan sesuatu yang bukan punyanya, bakal disamperin sang Diare. Tapi waktu itu sang Diare udah terlanjur menjangkiti Dino. Segala yang Dino makan, keluar semua tanpa henti. Sang Diare emang kejam…

Malam ini Dino nulis awal pertarungan Dino tapi sebenernya hari ini sang Diare nggak nyerang. Jadi Dino menggunakan kesempatan damai ini buat menandai awal pertarungan ini. Siapa tau Dino lupa atau gimana, seenggaknya Dino jadi inget gimana semua yang bakal Dino tulis disini berawal.

Pelajaran hari ini: Jangan makan yang bukan punya-nya. Diare mengancam.

Adek gue baik banget. Dino sangat positif sampe dia nggak protes sama sekali tentang fakta bahwa kakaknya yang kejam adalah trigger pertarungan sengitnya dengan sang Diare. Gue jadi merasa bersalah… well, seenggaknya dia cukup pinter untuk nangkep maksud baik gue...

"Angga—Turun—Bantuin Ibu nyapu-!" suara Ibu dari bawah.

Dengan enggan gue turun dan melaksanakan titah baginda ratu. Entry yang lain bakal gue baca habis nyapu deh.