Bab 5

Getting out of control

Astaga, astaga, mampus deh gue. Ternyata yang gue sebut Mr. P3X alias Julius adalah saudara dari Rizky. Jelas gue kaget, dia bilang pengen kenalin gue ke temen deketnya sekaligus saudara sepupu, siapa yang sangka orang yang pengen gue hindarin malah diketemuin ke gue!

Rizky senyam-senyum penuh arti pas ketemu ama gue. Pas di kelas, si Rizky juga senyam-senyum ke gue. Gue lupa ngomong kalo Rizky sama Julius satu kelas sama gue, tapi Billy di kelas sebelah, untung deh.

*Krrrriiiiiingggggg*

Bel super kenceng bunyi bikin gue nutup kuping. Gue ambil tempat makan yang isinya nasi goreng sama telor sunny side-up yang gue bikinin satu keluarga tadi pagi.

Gue cepet-cepet pengen keluar dari kelas terus kabur ke tempat sepi biar nggak diganggu sama Billy, Rizky, ama Julius juga. Tapi ternyata gue kurang gesit. Rizky sama Julius yang mempunyai keuntungan karena sekelas sama gue, ngehalangin pintu keluar.

"Kok rambut lu beda, Iska?" tanya Rizky dengan nada yang membuat bulu kuduk gue naik semua. Jelas, gue belum pernah dipanggil Iska sama anggota geng RED.

"Beda? Memang warna rambutnya tadi apa?" tanya Julius dengan keponya. Gue nggak ada niat buat nutupin kalo rambut gue dulunya brunette, tapi begitu gue mikir, gue mending nyembunyiin warna rambut gue, yang jarang banget ada di Indonesia. Itu karena gue bukan orang Indonesia, gue campuran, tapi karena 'kecelakaan', bukan kecelakaan dalam artian ketabrak mobil, dkk, melainkan mom yang terpaksa ngelahirin di Indonesia karena lagi vacation sama dad. Tapi pada akhirnya karena menurut mom, Indo itu enak, jadilah gue anak Indonesia.

"Red,"

"Coklat!"

Rizky sama gue langsung nengok ke satu sama lain. Dia natap gue bingung, tapi gue natap dia jengkel.

Si Julius ganti-gantian ngeliatin gue sama Rizky, Rizky-gue-Rizky-gue, dan pada akhirnya dia stop di gue dan ngomong, "Jangan bilang lu itu Red, ketua dari RED..."

"Kok lu, tau?!" teriak Rizky.

"Bukan!" elak gue gak mau kalah.

Akhirnya si Rizky senyum lebaaaaar banget, bikin gue pengen robek aja tuh mulutnya yang tumben comel, sedangkan gue cemberut.

"Gue percaya Iska aja deh!" ucap Julius sambil ngelingkarin tangannya di pundak gue, "Diakan penghangat pribadi gue!"

Gak tahu kenapa senyum yang lebar itu hilang dari wajah Rizky membuat gue bingung. Kesambet apa nih anak? Tapi nggak bisa gue tanyain karena si Julius dah nyeret gue pergi ninggalin kelas.

Malu... malu... malu! Kenapa gue harus dipeluk terus-terusan sama nih orang. Muka gue udah berasa banget panasnya! Merah nih! Merah! Gue tau dia nyebut gue penghangat pribadi, tapi bukan berarti dia bisa meluk gue sesuka hati donk! Mang gue cewek apaan!?

Gue pengen banget yang namanya makan dengan tenang, tapi mau buka tutup makanannya aja udah lemes nggak ada tenaga, udah abis tenaga gue buat dorong rasa malu!

"Ih! Tuh cewek ganjen banget, sih?! Meluk-meluk Julius segala!" dari jauh suara seorang cewek bisa kedengeran sama gue. Mata lu error, ya?! Siapa yang meluk siapa!?

"Iya nih! Bete gue liatnya! Prince charming gue! Cewek centil... mending cakep," ucap cewek lain dengan ketus bikin gue kesel.

Si Julius sih nyantai duduk di sebelah gue sambil makan pake tangan kanan dan tangan kirinya terus-terusan ngerangkul pundak gue.

"Dasar B*tch!" ucap seorang cewek yang lewat sebentar di sebelah gue. Gue sih nyantai aja, gampang! Kapan-kapan gue kerjain tuh cewek.

Tiba-tiba si Julius diri terus nyamperin tuh cewek yang udah duduk di meja kantin, dia gebrak meja terus bilang, "Pris, bisa nggak sih nggak usah ganggu orang lain yang lagi seneng?" tanyanya dengan nada yang membuat gue teringat sesuatu, suaranya mirip seseorang yang gue kenal.

Cewek yang dipanggil Pris itu senyum. Bingung gue, nekat amat nih cewek senyum di depan Julius yang lagi marah, "Memang kenapa? Emang bener, kan?"

Gue bisa liat Julius dikit lagi meledak, reflek gue narik dasi dia terus nyeret dia pergi sebelum si 'Pris' jadi mayat.

Di jalan balik ke kelas, si Julius natap gue bingung dan dia terus nanya kenapa gue nggak marah, gue diem aja, karena kalo gue buka mulut, gue takut orang nggak bersalah jadi sasaran tinju gue yang berikutnya.

Pas besok paginya, ada pelajaran olahraga, pas selesai, udah wajib bagi murid buat ganti sepatu biasa lagi, tapi ternyata sepatu gue dimasukin paku payung dan dirobek-robek, untung belum gue pake. Hari itu gue masih sabar. Si Rizky ngoceh ke gue tentang betapa begonya gue karena berubah jadi seseorang yang terlalu lemah, sedangkan Billy, yang udah dijelasin sama Rizky tentang perubahan gue, menjadi seseorang yang lebih baik, cuma bilang gue lebih baik sabar karena sebenernya Rizky itu perhatian sama gue sebagai temen, makanya dia ngomong begitu.

Gue juga dapet rahasia dari Rizky, kalau suhu tubuh Julius turun drastis, alias tambah dingin, itu berarti dia marah besar, saat ngerasain itu, gue harus cepet-cepet nyeret dia pergi dari TKP.

Besoknya, sama, lebih parah, tas gue dibuang ke kolam. Besoknya lagi, dompet gue yang jadi sasaran dan duit di dalemnya hilang. Saat gue liat dompet gue di tong sampah dan foto penting gue hilang, disitulah gue out of control.

Di pinggiran kelas, gue diem, temen-temen cewek yang lain ketawa terbahak-bahak. "Memang lucu, ya?" tanya gue sambil nahan amarah.

"Hah!? Masih nanya!? This is hilarious!" ucap cewek yang gue baru sadar ternyata adalah si cewek yang dipanggil Pris, kependekan dari Priscilla. Dia anak yang dibilang dapet beasiswa dan pinter banget, padahal nyogok buat lompat kelas. Dia seharusnya adik kelas, tuh!

Gue senyum dan gak sengaja gue ketawa kecil, mereka belum tahu ternyata yang namanya Hell itu apa.

'Mampus!' pekik gue dalam hati. Gue yakin si Iska udah out of control! Waktu jaman-jaman dia masih ketua geng, kita pasti langsung bawa dia kabur, karena orang yang dia cap sebagai troublemaker bagi dia... nggak bakal selamet, yang berani nahan dia cuman satu orang, Harold, karena badannya yang segede badak dia kuat nahan tonjokan Iska yang dulu dikenal sebagai Red.

"Ky! Rizky!" sebuah bisikan terdengar dari arah kiri, Julius. Gue natap dia bertanya-tanya, "Iska kenapa?!" pekiknya kecil. Walaupun begitu, nadanya tenang banget.

Gue geleng bentar, "Out of control, Jul. Gue nggak berani nahan dia, gue yakin hari ini fans no.1 lu nggak bakal selamet dari genggaman maut. Gue pernah bilangkan dia ketua geng gue! Walaupun cewek, she is incredibly strong!"

Julius ngeliatin Iska khawatir, gue malah lebih khawatir sama Julius yang gue takut bakalan nekat ngehalangin jalannya si Iska yang lagi out of control.

Iska terus-terusan ketawa dengan suara yang sudah biasa gue dengar, the devil's laugh, itu adalah nama yang dikasih anggota RED buat dia yang lagi out of control. Dia mulai ngedeketin Priscilla dengan mata yang menurut gue haus darah.

Gue reflek berdiri, at least gue pengen coba buat stop-in dia sebelum terlambat, tapi dia keburu ngejambak rambut Priscilla dan gue yakin itu pasti sakit karena Priscilla teriak kenceng banget.

"AARGGH! Lepasin! Lepasin!" teriak Priscilla sambil megang tangannya Iska, gue bisa liat ada beberapa helai rambut yang rontok.

'Luu nekat sih, Pris!' pekik gue dalem ati, "Iska! Iska! Woi! Berhenti!" Gue coba narik Iska karena gue takut dia kena hukum sama guru, kalo gurunya liat kejadian begini, abis deh.

Waktu Iska balik nengok ke gue, gue bisa liat matanya... aneh... warnanya kayak... coklat kebiru-biruan. 'kontak lens?' tanya gue dalem ati gak penting. Jelas-jelas orangnya lagi out of control, gue malah ngeliatin matanya. Tapi begitu gue sadar kenapa dia nengok, gue reflek ngelepasin pegangan gue dan mundur selangkah.

Killer eyes yang udah lama nggak pernah gue liat sejak tragedi itu... muncul lagi.

"Iska! Stop! UGH!" wah! Julius kena tonjok...bukannya tuh anak ketua geng!? Kok lemot!?

"Julius! Lu gak kenapa-napa?!" tanya gue bego. Julius nengok ke gue, "Kita harus stop-in dia!" waktu Julius bilang gitu, gue ngerti dia minta bantuan gue untuk megangin Iska terus nenangin dia. Gue bingung anak-anak yang lain kemana? Kok kayaknya nggak ada yang bantuin, sih!? Gue cuman bisa liat temen-temen Iska teriak-teriak nggak jelas, cowok-cowok yang lain lari keluar, cari guru kali.

"Iska! Iska! Sadar, woy! Janji ke nyokab lu, gimana?!" teriak gue waktu gue sama Julius megangin tangan dia, 'Gila! Kuat banget si Iska! Cewek apa bukan, nih!? Gue jadi ragu!' pekik gue dalem hati waktu si Iska nendang-nendang meja dan mulai berontak.

Waktu gue bilang janji ke nyokabnya dia, dia langsung diem. "Iska?" tanya Julius agak ragu kalo dia udah balik ke dunia nyata.

Tiba-tiba gue bisa liat kalo Iska netesin air mata, yang bikin gue kaget, dia ngucapin sebuah nama, "Miller...,"