Bab 6

Miller, The Traitor

Kenapa dia nyebut nama Miller? Jadi dia masih belum bisa ngelupain Miller?

Miller... orang yang dulu pernah ngerubah Red, atau Iska, menjadi seseorang yang sangat beda. Dia jadi lebih lembut, lebih baik, dan menjadi Iska yang cannot be guessed. Saat dia bareng Miller, bahkan anak-anak anggota RED sempet pikir dia itu kayak banci, ternyata emang dianya yang cewek.

Miller juga kayaknya udah tahu si Red itu cewek dari awalnya, makanya dia bisa bersikap baik banget sama Iska, atau dia pikir Iska sebagai temen deketnya... sementara.

Masa-masa Miller menjadi anggota RED, itu adalah masa kejayaan RED, Golden age,deh! Tapi siapa yang sangka, ternyata Miller bisa ngekhianatin Iska dan membuat geng baru yang sekarang ditakutin satu kota. Ada seorang cowok yang gue hormatin banget, dia salah satu anggotanya, dia yang disebut Rookie Killer, tapi dia udah out karena dia sadar geng Miller itu nggak bener, bahkan sempet bunuh salah satu anggota geng fister.

Waktu Miller ngekhianatin Iska dan keluar dari geng, Iska sempet murka dan out of control, disaat itulah Harold satu-satunya orang yang ngehalangin dia dari ngebunuh Miller dan gengnya yang baru. Waktu Iska sadar, dia nggak kelihatan selama tiga minggu, pas balik lagi, Iska udah berubah menjadi lebih santai dan lucu. Tapi waktu dulu sebelum ketemu Miller... Iska itu disebut Demon... karena dulu... kakak Iska yang pertama, dibunuh sama kepala anggota mafia yang merasa terganggu dengan aktivitas geng kakaknya Iska, James. Iska ngelampiasin kemarahannya dengan ngancurin geng-geng, entah itu geng yang nggak bikin masalah, maupun yang bikin masalah.

Tapi waktu dia ketemu Miller, dia cuman ngehancurin geng yang bermasalah dan mengganggu masyarakat doank.

Siapa yang bisa sangka nama itu bakal keluar di saat-saat begini. Ternyata dia masih suka sama Miller... "Iska..." ucap gue dengan nada simpatik. Gue kasihan banget sama dia, dikhianatin sama orang kepercayaan.

Iska nengok ke gue, gue kaget ngeliat wajahnya yang berantakan, kacamatanya lepas... dia... cantik? Entahlah tapi saat itu juga, gue serasa nggak bisa bergerak dan bernapas.

Gue sadar dari kegelapan yang baru aja ngerasukin gue, dan entah kenapa, gue kesel sama diri gue sendiri yang bisa out of control gara-gara orang itu, Miller, pengkhianat!

Tanpa sadar, gue meluk Rizky dan langsung jatuh tersungkur... emosi gue terlalu mendominasi tubuh gue. Gue nangis sejadi-jadinya.

"Gue benci sama diri gue sendiri! Kenapa gue harus jadi begini gara-gara si pengkhianat itu, sih!? Gue benci sama dia! Gue benci banget sama pengkhianat kayak dia!" oceh gue nggak jelas. Entah kenapa, gue gak sadar kalau gue baru aja membuat masalah besar.

Pulang sekolahnya, gue dipanggil ke ruang kepala sekolah, gue diomelin abis-abisan sama bapak kepala sekolah. Tapi untungnya bagi gue, gue nggak kena hukum, cuma ditegur doank. Mungkin karena kepala sekolah tahu kenapa gue bisa ngelakuin hal itu. Yang kena hukum malah si Priscilla and her gang. Mampus, lo! Thanks, God, udah nyelametin gue!

Si Rizky sama Julius mukul pundak gue pas gue ceritain semuanya ke mereka, "Gila, hoki banget, lu! Kalo gue yang begitu, pasti kena skors!" ujar Julius sambil ketawa.

Gue ketawa dan minta maaf ke mereka karena udah ngerepotin. Tiap kali gue out of control, gue itu menyeramkan, bahkan gue benci sisi gue yang satu itu.

Hari ini gue nggak dijemput sama dad, gue dianterin sama Julius and Rizky ke rumah. "Biar kalo mau maen ke rumah lu, gue gampang nemuinnya!" ucap Rizky sambil ketawa bareng Julius. Tapi karena gue ngotot untuk berhenti di depan komplek, ya alhasil mereka nurut aja.

Nyampe di rumah, gue teriak sekenceng-kencengnya, "GUE PULANG!" walaupun gue tahu paling cuman si Turner atau nggak si Jack yang bakal bales teriakan gue, gue tetep seneng aja ada yang nyambut gue pulang.

"Tuh dia orangnya baru pulang!" teriak Turner ke seseorang, Jack? Nggak mungkin...

Pas gue liat orang yang natap gue yang baru pulang, gue langsung ngejatohin tas gue dan cengok di tempat.

Orang yang kayaknya lagi nungguin gue, juga cengok ngeliatin gue. Gue teriak dan langsung nonjok dia tepat di wajahnya, "Ngapain lu kesini!? KELUAR!"

Turner yang kaget langsung megangin tangan gue dengan kencengnya sampe gue meringis kesakitan, "Kenapa lu, Iska!? Main tonjok temen gue sembarangan!" omelnya sambil melotot sama gue.

Gue nengok ke dia dengan amarah yang meluap-luap, "Temen!? Lu nyebut dia temen!? Gue kasih tahu, ya! Dia tuh pengkhianat tingkat tinggi! Bukan teri! Gue yakin nggak ada lima bulan, lu bakal dilempar sama dia!" teriak gue dan gue langsung lari ke kamar.

"Kenapa lagi tuh anak?" ucap Turner pas gue nengok lagi. Waktu dia ngomong gitu, orang yang gue tonjok itu cuma bisa nunduk.

Malamnya, selesai gue mandi dan beres-beres buat pelajaran besok, gue baru keluar dari kamar.

Malam ini, gue disediain baju yang paling gue benci sepanjang masa, night dress. Kenapa?! Ada apa dengan Silvia!?(Bukan ada apa dengan cinta!) PS: Silvia itu maid di rumah gue, tapi khusus untuk dia, gue anggep dia temen karena kami berdua seumuran. Bokap Silvia itu supir Dad, sedangkan Nyokabnya itu koki andalan di rumah selain gue and Silvia.

Gue keluar dari kamar sambil lari ke bawah membuat rok dari dress gue melayang-layang. Nyampe bawah gue nggak liat adanya kehadiran manusia, gue teriak karena masih kesel sama baju yang dikasih Silvia, "Via! Kenapa gue dikasihin DRESS!? Laen kali gue yang pilih sendiri!"

Dari dalam ruang makan, gue bisa denger ada suara ketawa. Silvia keluar dari ruang makan sambil nyengir, "Maaf, deh! Abisnya, kan, cuma pas masih kecil kamu mau pake dress, udah bosen liat T-shirt sama celana pendek terus!" ujarnya bikin gue senyum mesem-mesem ke dia.

"Dasar!" Selesai gue ngomong gitu, gue denger suara ketawa lagi, "siapa, sih, yang dateng? Banyak banget kayaknya yang ketawa..." tanya gue kepo.

Silvia senyum lebar sambil ngomong, "Ada cowok keren! Temennya kakakmu. Aku keluar juga karena mau manggil kamu. Cepetan, tuh! Ditungguin sama your mom and dad!" ucap Silvia sambil meniru gaya gue ngomong Inggris, gak gagal, sih, tapi beda aja nadanya. Walaupun cuman maid, Silvia itu jenius banget.

Gue minta Silvia cariin baju lain, tapi dia bilang bajunya emang disuruh pake sama mom. Ya, alhasil, gue iyez-iyez ajah.

Dengan tampang kesel gue masuk ke ruang makan. Rambut gue ditambahin bando nggak jelas sama Silvia, ada bunga warna pink-pinknya gituh! IIIH! Pink is outrageous~!

Pas gue masuk, semua mata di ruangan kayak tertuju sama gue. Gue kaget setengah mati pas ngeliat si Rizky sama Julius ada di situ... MALUUU!

"N-ngapain, l-lu?!" tanya gue tergagap-gagap sama Rizky dan Julius.

Rizky sama Julius nengok ke satu sama lain, terus tiba-tiba mereka ketawa. Turner sama Jack ngeliatin mereka terus ke gue dengan tampang bingung. Mom sama Dad senyum-senyum gaje, "Kenapa? Kok lu berdua ketawa, sih? Heh, Jul! Kenapa, sih? Emang gue salah ngomong?" tanya Jack bingung.

Julius ngusap mata terus ngomong, "Ha, hah, ternyata orang yang gue kira adek lu, ternyata dia!? Ha ha ha! Si Iska rupanya!"

Gue manyun terus jalan dan duduk di sebelah Julius dengan paksa karena itu satu-satunya kursi yang tersisa, "Diem!" bentak gue.

"Darlin' don't be so rash! Their our guest!" omel mom ke gue.

"Kok lu kenal adek gue?! Jangan bilang... cewek yang barusan lu omongin...?!" Jack natap gue curiga.

"Udah diem! Makan malem kok berisik!" omel gue lagi sama Jack kali ini. Pipi gue serasa tambah gede dan panas.

Rizky bersiul sedikit terus bilang, "Baru pernah gue liat sisi Iska yang feminin! Langka, nih! Potret aja, Jul! Mumpung dia duduk di sebelah lu!" ejek Rizky,

"Udah-udah, Let's eat," ucap Dad sambil senyum nahan tawa.

Berpihak sama anak atau orang asing, sih!?

Selesai makan malem, gue duduk di ruang tamu sambil duduk bersila and ada snack di tangan dan mulut gue. Eh! Si Julius comel, "Cewek, kalo lagi pake dress, duduknya nggak boleh begitu tau!" ejeknya membuat gue jengkel, adiknya diejek, si Jack sama Turner malah ketawa sambil ngangguk-ngangguk kayak orang dugem.

"Bawel! Makan, nih!" bentak gue sambil ngelempar bungkusan snack ke muka dia, nggak tumpah, sih, tapi gue nyesel karena akhirnya tuh snack dimakan sama dia and the rest of their gang, in my house.

Pas di tengah-tengah nonton animax, my favourite channel!, si Turner nanya, "Tadi lu kenapa, sih? Main nonjok temen gue seenaknya?"

"..." gue diem, males jawab.

"Woi! Gue nanya!" teriaknya di kuping gue, membuat gue kaget dan malah diketawain sama Julius, Jack, ama Rizky.

"Memang tadi Iska nonjok siapa?" tanya Rizky kepo, gue tau lu deket sama Jack, tapi jangan kepo donk!

Sebelum dijawab Turner, gue duluan nyeletuk, "Miller..." ucap gue sambil nelen ludah. Nggak enak banget mulut gue ngucapin tuh nama jahanam.

Gue nengok ke Rizky dan ngeliat dia shock banget, "Miller?! Ngapain dia?!" tanya Rizky setengah berteriak, si Turner ngeliatin kita berdua bingung, diikutin oleh Jack and Jill, eh, salah, Jack dan Julius maksudnya.

"Memang kalian ada masalah apa, sih, sama Miller?" tanya Turner.

Gue sama Rizky bungkem sebentar, nggak bergerak, nama yang bikin grup RED hampir ancur berantakan dan nggak happy ending... lebay, deh, gue.

"Nggak usah dipikirin," ucap gue, "Yang penting kalau mau ajak dia ke rumah ini, kasih tau gue dulu," ucap gue biar si Turner nggak curiga. Kalo gue nggak bolehin si Miller dateng ke rumah, pasti si Turner bakal nanya-nanya.

*KRIIIIING*

Suara telepon rumah ngebuat gue harus berdiri dan ngangkat telepon karena gue yang bertugas ngangkat telepon dari ketiga kakak gue. Oh, lupa! Kakak gue yang gede lagi di luar negeri, jangan heran kalau keberadaannya itu belum dilihat... .tapi mantan kakak pertama udah meninggal dan posisinya didudukin sama Mike, jadi sbenernya kakak gue ada empat, cuman karena ada yang ilang, yah, mending jangan gue sebut...

"Halo?"

"..." kok nih orang diem, sih? Udah bagus gue angkat teleponnya.

"Haloooo? Ada orang disana?" tanya gue kayak orang bego.

"Red..." !$%^#Q

"Siapa, nih!? Nama gue Iska! Bukan Red!" teriak gue karena kaget.

"Gue... gue minta maaf, ya..." siapa, sih, nih orang? Gak jelas banget.

"Iska! Siapa yang telepon!?" teriak Turner. Gue geleng-geleng.

"Ini siapa, sih? Lu minta maaf, sih minta maaf, tapi nama lu siapa dulu, baru gue tau lu salah apa ke gue. Gimana, sih?" omel gue nggak jelas.

"Miller..." ucapnya dan gue langsung banting telepon.

Turner tanya gue lagi pas gue dah balik, "Siapa?"

Gue nengok ke dia dan bilang, "Orang salah sambung."

Pagi-paginya, gue baru aja keluar dari pintu rumah, si Julius sama Rizky ternyata udah nungguin di depan, "Ikut gue, yuk!" teriaknya dari dalem mobil.

Tanpa ba,bi,bu, gue langsung aja ngelempar tubuh gue ke dalem mobil. Lumayan! Tumpangan dari temen itu lebih cepet daripada naek mobil bareng supir yang harus nganter kedua kakak gue yang bolot itu.

"Eh, Ka, lu kemarin kenapa, sih? Kayaknya bete banget abis terima telepon ntuh," tanya Julius sambil nyetir. Ngeliat caranya nyetir gue jadi takut nyawa gue melayang, ngebut!

"..." gue diem sebentar, akhirnya gue putusin untuk buka suara, "Lu yang cerita aja, Ky, gue males," ucap gue karena gue tau si Rizky tau telepon dari siapa tadi malem.

Sepanjang perjalanan, gue diem dan ngedengerin Rizky cerita ke Julius tentang Miller, The Traitor. Itu nama yang gue kasih ke dia.

Nyampenya di sekolah, gue barengan sama Rizky dan Julius masuk ke dalam gedung sekolah, tapi sebelum itu, gue denger sebuah teriakan dari cewek-cewek yang menurut gue adalah pertanda kalau ada cowok yang menurut mereka keren.

"Kyaaa! Itu cowok siapa, sih!? Cakep banget, matanya yang hitam itu kayak mau nenggelemin gue di kegelapan cinta!" EWWWWWW! That's disgusting! Darkness of love? Where the hell did you get that picture~!?

Gue merinding dan membuat kedua temen gue ketawa, "Ha, ha, ha! Itu namanya cewek yang terobsesi cowok keren kayak gue!" kata Julius dengan pedenya.

"Jangan GR, lu! Mending kalo yang diomongin elo. Jelas-jelas yang diomongin itu cowok yang pastinya bukan anak sekolah sini! Kalo nggak mereka pasti udah kenal!" ujar gue membuat Julius menaikkan bahunya. Baca: terserah...

Tiba-tiba gue denger seorang anak murid cowok yang ngomong, "Itu bukannya kepala geng Rockethead yang baru? Miller, kan?! Ngapain dia kesini!?" spontan gue nengok dan melihat sosok yang paling gue benci, Miller.

"I-Iska... sabar, Ka," ucap Rizky ke gue. Karena gue tahu ini lingkungan sekolah, gue nahan amarah untuk nggak langsung hampirin Miller dan nonjok dia di wajah.

Waktu tatapan mata kita ketemu, gue langsung buang muka dan narik Rizky sama Julius biar jalan lebih cepet. Ternyata usaha gue gagal, tangan gue ditarik sama Miller, karena gue tahu yang narik tangan gue Miller, gue langsung nampar dia sekenceng-kencengnya.

"R-Red..." Miller shock berat waktu nerima tamparan dari gue.

Gue bisa denger orang-orang sekeliling pada kaget dan Rizky narik napas dalem-dalem buat nahan amarah, "Jangan pernah cari gue lagi... dan inget, nama gue Iska, bukan Red," ucap gue seperti suara berdesis biar nggak kedengeran orang.

Pas gue pengen berjalan pergi ninggalin dia, dia narik tangan gue lagi dan tiba-tiba meluk gue, "Lepasin! Woi! Lu gila, ya?!" teriak gue sambil berontak-berontak.

"Gue minta maaf, Red, tapi dulu gue terpaksa ngelakuin itu! Itu semua demi-"

*Bugh!*

Gue kaget pas ngeliat Julius nonjok Miller, gue kaget setengah mati sampe-sampe gue nggak bisa bergerak.

Miller bangkit lagi, "Eh! Gue nggak ada urusan sama lo! Ngapain lu tiba-tiba mukul gue?!" teriak Miller nggak terkontrol.

"Harusnya gue yang teriak ke lo! Si Iska udah bilang jangan ganggu dia lagi! Eh, lunya ngeyel dan malah meluk dia! Jelas gue mukul lo! Dia tuh penghangat pribadi gue! jadi cuman gue yang boleh meluk dia," balas Julius nggak mau kalah.

Waktu otak gue udah mulai jalan karena ucapa Julius yang mengungkit masalah Mr. P3X(alias pencari penghangat pribadi) dan bikin gue maluuuu, gue langsung nyuruh Julius untuk ninggalin dia dan kita langsung pergi ke kelas, "Gue nggak bakal nyerah sebelum lo mau dengerin gue, REEDD!" aih! Sialan, nih anak! Udah gue kasih tahu nama gue Iska, dia malah ngeyel dan manggil gue Red! Mampus gue kalo anak dari geng lain nyadar!

Gue natap dia dengan perasaan benci yang sangat, dengan perasaan berat karena nggak sempet mukul dia abis-abisan, gue pergi untuk menghilangkan dia dari pandangan gue. 'Gue benci banget sama lo, Traitor!'

Di kelas, gue sempet denger cowok-cowok ngomong, "Jadi ternyata ketua RED itu cewek!? Gila! Lu tau nggak? Kelompok RED itu pernah dalam masa Golden Age, sebelum kelompok Rockethead dapet anggota baru, ya si ketua yang sekarang, Miller, gue emang pernah denger gosip kalo ketua RED itu cewek, tapi gue nggak percaya karena tuh geng makmur dan kuat banget! Pantesan aja Accident kemaren, dia kayak orang yang beda banget," gue diem aja pas cowok-cowok ngegosipin gue, toh. Itu emang kebenarannya, dan mungkin dengan itu, gue nggak bakal digangguin lagi.

Ini semua gara-gara Miller, kalo si pengkhianat itu nggak dateng ke sekolahan gue, identitas gue nggak bakal ketawan, guekan pengen terus dianggep invicible and mysterious sama anggota geng lain, kalo begini jadinya, sih, yah! Nggak seru! Sialan lo, Miller!