Chat Paper © 2013

A general fiction by Amacchi

Waring : A lilbit of humor, gaje, bahasa (agak) tidak baku, aneh, minim deskrip, dll

.


Jam pelajaran ketujuh dan kedelapan—pelajaran terakhir—kelas XI IPA 1 di hari rabu adalah waktu-waktu yang membosankan. Sebuah mata pelajaran eksak yang berkenaan dengan rumus unsur-unsur dalam tabel periodik—tak lain adalah pelajaran kimia. Pasti kegiatan yang dilakukan siswa-siswi di kelas tersebut bergaje ria. Mengantuk, mengutak-ngatik ponsel, mencurat-coret, atau ada yang terlihat memerhatikan tapi pikirannya melayang entah ke mana.

Yeah, gaya mengajar guru kimia itu hanya menerangkan soal-soal yang menurut siswa-siswi di kelas itu tidak mengerti—padahal sebenarnya tak ada satu pun dari soal-soal itu yang dapat dikerjakan. Atau kalau tidak, guru tersebut menyuruh mengerjakan uji kompetensi di buku paket sedangkan dia sendiri duduk manis di bangkunya yang kadang-kadang tertidur. Bagaimana tidak bosan?

Oke, cukup penjelasan di atas, mari kita tengok pada seorang perempuan yang sedang menyobek selembar kertas buku ulangan yang ia temukan di kolong mejanya. Lumayan, pikirnya.

Caca : A Revi jangan main laptop aja ih. Kerjain soal-soalnya.

Ia meremas-remas sobekan kertas itu lalu melemparnya ke meja di paling ujung. Sukses pula kertas itu mendarat di depan seorang siswa yang sedang mengutak-atik netbook-nya.

Revi : Males Ca. Kamu lagi bete ya? Pake nulis kayak gini segala.

Caca: Yep. Pengen refreshing sejenak :)

Revi : Oh... gampang. Tinggal klik kanan trus klik refresh. Seger lagi deh.

Caca : Ah A Revi, itu kan mesin buat nyetak duit :D

Revi : PA! Cantik-cantik kok bego ya? Itu mesin kompi tau -,-

Caca : Ye ye ye. A Revi bilang Caca cantik~

Revi : Malah kegeeran jadinya -_-

Nadya : Ikutan dong :D Eh, cantik itu barang yang udah sangat tua atau kuno bukan?

Revi : Itu 'antik' Bu Haji...

Caca : Wih, ada tamu tak diundang! :Dv

Nadya : Iya deh iya, maaf ganggu chat kalian. Mau gabung tapi cara sign in-nya gimana sih? Register aja belum DX

Revi : Tanyakan saja pada rumput yang bergoyang.

Lukita : Tanyakan pada A Rikrik yang sedang tertidur.

Rikrik : Ini apaan? Ganggu tidur aja.

Caca : Chat ala Caca ini teh A Rikrik :)

Rikrik : Oh...

Lukita : Jawabnya singkat banget A Rikrik.

Caca : Udah gitu ajah? BETE!

Rikrik : Terus gue harus bilang 'wow' sambil gegulingan di depan kelas gitu?

Jessie : Bei, kalian gak modal banget Bei. Masa chat pake kertas? Chat itu pake BB dong, kayak Adis.

Adisty : Kenapa malah ke aku?

Ilma : Yang sabar yah kamu Bei. Eh eh, Bei, kalian gak ajak-ajak aku ih :(

Caca : Hoo... jadi banyakan gini Bei. Oma ke mana ya? Omaaaaa... kamu ke mana?

Sonia : Apa Ca?

Caca : Oh, kirain teh ke mana. Betewe, yang ikutan ngobrol di sini makin nambah aja. Yang mau ikutan kudu bayar deh!

Revi : Pada dimensyen sih. Apalagi dilemparnya ke mana-mana. Bener Ca. Mereka mesti bayar. Kita 'kan sebagai pelopornya. Tadinya cuma kita berdua aja yang ngobrol tuh...

Lukita : Cieeeeee

Ilma : Suit suit. Prikitiw~

Caca : Kalian kenapa sih? Heuheu

Rikrik : Hoam... zzZ #sign out

Tira : Hai :)

Iqbal : Ini tuh lagi pada ngapain ya?

Caca : Baca aja Bang. Jangan bilang gak bisa baca! He he. Pissss...

Nadya : Di mana ada Tira pasti ada Abang :)

Lukita : RT sama Bu Haji

Tira : Bu Haji sama Lulu kok gitu sih. Yang bener ada garem ada kecoa.

Iqbal : Kamu ngaco Beb. Yang bener itu ada gula ada semut. Itu sudah ._.

Brak!

Sebuah buku paket kimia tersenggol seseorang yang tak lain adalah Iqbal yang sedang melemparkan gulungan kertas itu pada bangku Tira.

Guru kimia itu sedikit terkejut dan kembali ke alam sadarnya—walaupun sorot matanya masih terlihat rasa ngantuk. Ia melempar pandangannya pada asal suara buku jatuh tersebut.

"Sudah selesai semua?" tanyanya.

"Belum Paaaaakk," jawab siswa-siswi hampir berbarengan.

"Teruskan kalau belum. Jangan terlalu berisik."

Beberapa menit kemudian, guru tersebut tertunduk dan tertidur. Suasana di kelas menjadi sedikit riuh.

Tira : Iya iya. Aku juga tahu kok... gara-gara kamu tuh Pak Tedi jadi bangun -_-

Caca : Iya Bang. Gara-gara kamu. Wuuuu :P

Iqbal : Tapi kan Pak Tedi-nya juga tidur lagi. Gak masalah.

Wisnu : Wooii! Siapa yang ngelempar kertas ini? Ngagetin aja. Aku gak ikutan. Pengen tidur.

Revi : Yah, dasar ._.

Lukita : A Nunu tidur aja ih. Ntar ketahuan Pak Tedi lho! Duduknya di barisan kedua lagi.

Caca : Bapaknya juga tidur kok. Bu Haji sibuk ngerjain soal kimia nih.

Nadya : Hehe, bukan hasil kerjaan aku. Aku lihat punyanya Tiar :D

Caca : Si KM rajin bener yak. Tapi sekarang lagi ngome Hp kayaknya.

Tiar : Ada apa? Anak-anak fondas 1 lagi gak ada kerjaan nih :))

Caca : Nah, itu dia. Hei, ini udah mepet nih, tinggal beberapa baris lagi. Gantian dong kertasnya..

Revi : Lho? Kok ke aku? Gak mau.

Ilma : Aku? Aku juga gak punya. Selembar kertas pun berharga. Mubazir di buang-buang, haha.

Jessie : Emang berapa harganya sih Bei? Tenang, aku bayarin.

Caca : So kamu soooo, huuuuu~ pokoknya yang balas setelah ini kudu ganti!

Iqbal : Ogah!

Nadya : Udah deh, dari aku aja.

Caca : Yes. Bu Haji emang baiiiikkk deh~ sekarang kita maen tebak-tebakan yuk!

Lukita : Terserah Caca aja.

Caca : Mulai! Bahasa inggris-nya beras atau nasi apa?

Tira : Rice atuh.

Caca : Bahasa inggris-nya panjang?

Iqbal : Long.

Caca : Nah, kalo bahasa Inggris-nya nasi panjang?

Revi : Long... rice?

Nadya : Hm... apa yah?

Caca : Ayo tebak!

Tira : Gak tau ah.

Caca : Ya lontong dong, haha.

Revi : Ha ha ha -_-

Lukita : Eh Pak Tedi bangun tuh.

Caca : Waduh!

"Nomor mana yang tidak mengerti? Yang perlu Bapak bahas?" tanya Pak Tedi. Ia melihat buku paket kimia dan menatap ke arah murid-muridnya.

Dalam hati, banyak siswa-siswi yang menjawab 'semua Pak'. Tapi tentu saja hal itu tak mungkin disuarakan.

"Nomor tiga Pak," jawab Tiar mewakili semuanya.

Pak Tedi melangkah ke depan kelas sembari membacakan soalnya. Ia menaruh buku paket tersebut lalu menuliskan penyelesaiannya di papan tulis.

Revi yang sempat menerima gulungan kertas dari Caca menuliskan balasannya lalu melemparkan kertas itu kembali pada bangku Caca.

Revi : Chat ditutup.


_End_


Aduh, ini bener-bener gaje ya. Maafkan saya T,T

Btw, nama sama karakterisasinya saya ambil dari anak-anak IPA 1. Wkwkwk... xD alurnya ngarang sih XD

Yak, jangan lupa review-nya :D