Dibiarkan, dicampakan dan dilupakan

.

.

.

3 kata yang sangat manis ducapkan

Dan rasa sakit hati saat harus menerimanya

Menerima dan merasakannya

Sangat…. Sangat pahit

.

Berjalan sempoyongan diatas rermputan lembut yang bergoyang

Menyisir helai perhelai rambut, menambah kesan indah untuk pemandangan

Menumbuhkan halusinasi yang begitu dalam…

Halusinasi, tentang masa kehidupan….

Sirna… dan gelap…..

.

Daun-daun kering berjatuhan ditiup angin

Kupu-kupu menyambut petang

Bunga-bunga berdansa

Matahari memberi kode selamat tinggal

Pemandangan seperti surga pun berlalu tanpa kesan….

.

Gumpalan awan hitam berkumpul dan membentuk sebuah rintikan

Butiran-butiran bening terjatuh membasahi sore

Kilatan menjadi cahaya untuk gelap

Begitu menyambar, suaranya menakutkan

.

Tirai-tirai rumah ditutup

Meninggalkan dirinya seorang… seorang diri..

Ditanah berlumpur ini

.

Derap langkah tiada berarti

Getaran kedinginan dari mulutnya pun tak memberi makna

Tak ada seorang pun yang melewati dirinya atau datang memberi pertolongan

Hilang tanpa arah, berlalu tanpa tanda

.

Mencapai puncak peristirahatan

Hidup dalam hembusan nada

Sebatang kara, namun bukan ini arti dari dicampakkan yang sebenarnya

Factor yang membuatnya bungkam tidak bisa dijelaskan

Rahasia… ssstttt…

.

Rasa yang tumbuh tiada akhir

Hidup dalam kesendirian yang nyata

Bukan begini maksudnya! Bukan!

Hilang tanpa arah, berlalu tanpa tanda

.

Dibiarkan

Inilah arti kesepian yang sebenarnya

Dicampakkan

Tak ada seseorang yang menemaninya

Dilupakkan

Berakhir tanpa mengenang

.

.

.

.

END

Puisi lagi! Tumben banget gw bisa ngetik langsung tanpa butuh Tuan pulpen sama pak buku urut! Hore!

Begitulah, thanks pada orang barat (gw gak tahu Negara mereka) yang udah ngasih saran ke gw untuk situs menulis seperti di dan Tallenge. Gw akan mencobanya. Thanks juga buat yang baca, walau situs yang berhantu akan terus gw gunakan. Maklumlah ffn kagak bisa dibuka sih. Sebenarnya banyak bgt ide numpuk, Cuma gw malu bgt nulisnya. Yah, gw mungkin kurang mampu ngehumor karna takut garing. Kagak ad yang ngomen ke gw apakah ceritanya lucu atau kagak. Gw dulu sering bikin cerpen humor, tpi gw kagak tahu ntu cerita lucu ato garing. Takutnya sih garing, jdi gw hentikan. Buku tulis cerpen gw yg berjumlah 3 itu ada di orang lain. Gw gak tahu apa yang mereka lakukan pd buku gw itu. yg katanya sama Ustadz itu yg gw pertanyakan. Juga di si Tania yg gw bingungkan. Mereka masih samar, detektif belom mencarinya. Udah deh, kalo buku gw itu malahan di simpen, ya, balikin aja ke orangnya. Tong dikukut. Pamali.

Curahan gw yang kagak penting, abaikan sajalah.

Bye bye….. hihihihihihii…. (suara hantu)